Kepentingan Jerusalem Dalam Islam

kepentingan jerusalem dalam islam

Kepentingan Jerusalem Dalam Islam

Islam mempunyai tiga tempat suci, Mekah, Madinah, dan Jerusalem. Baitulmaqdis, yang dikenali sebagai al-Quds atau Bayt al-Maqdis dalam bahasa Arab, adalah tempat suci untuk ketiga agama Ibrahim, Yahudi, Kristian dan Islam. Kerana setiap tiga agama ini adalah Abrahamik, mereka semua menekankan tauhid dan berkongsi penghormatan bagi banyak Nabi yang sama.

Kehormatan masing-masing agama ini untuk Jerusalem berasal dari latar belakang mereka yang dikongsi. Walaupun latar belakang yang dikongsi antara agama Kristian dan Yahudi terkenal, ramai yang tidak tahu bahawa Islam adalah sebahagian dari sejarah Abraham ini. Salah satu tonggak keyakinan utama dalam Islam adalah keyakinan terhadap semua Nabi dan Rasul. Al-Qur’an menyebutkan banyak nama nabi, dan banyak dari nabi-nabi ini tinggal di Jerusalem.

Bandar Jerusalem dan Palestin, pada umumnya, adalah tanah tempat kelahiran ramai Nabi. Di beberapa tempat, Al-Qur’ān merujuknya sebagai tanah yang diberkati (Al-Quran 17: 1). Nabi Isa dilahirkan di Betlehem, Daud dan Sulaiman berada di Jerusalem. Di samping itu, Lot, John the Baptist, dan Zakaria juga tinggal di Palestin.

Setelah Nabi Muhammad SAW wafat, beberapa sahabatnya tinggal di Jerusalem dan dikuburkan di sana. Oleh itu, Jerusalem dihormati kerana kepentingan sejarah dan keagamaannya. Yahudi dan Kristian tidak mengiktiraf Ismail dan Muhammad sebagai nabi dan rasul Allah, jadi mereka tidak menganggap Makkah dan Madinah sebagai bandar suci. Walau bagaimanapun, umat Islam percaya kepada Nabi Musa, Daud, Sulaiman dan Isa, dan oleh itu mereka harus mengenali kesucian dan kepentingan Jerusalem dalam Islam.

Baitulmaqdis adalah hala tuju pertama umat Islam ketika solat dalam empat belas tahun pertama dari mesej Nabi Muhammad. Baitulmaqdis juga penting kerana Nabi Muhammad SAW melawatnya semasa perjalanan malamnya dan naik ke langit yang dikenali sebagai al-Isrā ‘wal mi’rāj.

Malaikat Jibril mengambil Nabi Muhammad SAW dalam satu malam, dari Mekah ke Yerusalem, dan kemudian ke langit dalam satu malam. Dalam perjalanan yang ajaib ini, Nabi Muhammad bertemu dengan banyak nabi lain termasuk Nabi Ibrahim, Isa, dan Musa. Terdapat keseluruhan bab dalam yang dipanggil kenaikan (al-Isrā ‘) Qur’ān yang dinamakan sempena peristiwa ini. Maha Suci orang yang mengambil hambaNya pada waktu malam dari al-Masjid al-Haram [di Mekah] ke al-Masjid al-Aqsa [di Baitulmaqdis], yang di sekeliling Kami berkat, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda kekuasaan Kami. Sesungguhnya Dia adalah Pendengaran, Yang Melihat (Al-Quran 17: 1).

Nabi Muhammad SAW naik ke langit dari Masjid Kubah di Jerusalem. Ia adalah semasa lawatan ke langit bahawa Dia diberi perintah untuk solat lima kali sehari iaitu merupakan rukun Islam yang kedua. Nabi Muhammad SAW bersabda:

Suatu doa di Makkah (Ka’bah) bernilai 1000.000 kali (pahala), doa di Masjidku (Madinah) bernilai 1.000 kali, dan doa di Al-Aqsa Sanctuary bernilai 500 kali lebih banyak daripada mana-mana sahaja (Bayhaqi). Kerana masing-masing hanya tiga tempat ini suci,

Nabi Muhammad SAW juga tidak menyarankan orang dari perjalanan ke mana-mana tempat lain yang menganggap bahawa mereka adalah suci. Baginda berkata: “Jangan melakukan perjalanan untuk melawat mana-mana Masjid, tetapi tiga: Masjid ini [di Madinah], Masjid al-Haram [di Mekah] dan Masjid Aqsa” (Muslim).

Misi Nabi Muhammad adalah kesinambungan para nabi sebelumnya. Dalam tradisi Islam, Jerusalem juga akan memainkan peranan penting pada akhir zaman. Inilah beberapa sebab umat Islam mempunyai cinta yang mendalam, hubungan rohani, dan penghormatan untuk Jerusalem. Dr. Muzammil Siddiqui mencatatkan bahawa terdapat tiga perkara penting yang perlu diingat mengenai Islam dan kota Jerusalem:

  1. Di seluruh sejarah Yerusalem, membentuk masa Nabi Daud hingga sekarang, pemerintahan terpanjang di kota ini adalah milik umat Islam.
  2. Umat Islam mengekalkan kesucian kota ini dengan penuh makna perkataan.
  3. Umat Islam membina dan mengamalkan watak yang paling toleran dan beragam dari Jerusalem

Penutup

Akhirnya, Baitulmaqdis adalah suci kepada ketiga agama Ibrahim kerana sejarah mereka yang dikongsi di tempat ini. Mereka semua menghormati para nabi dan sejarah agama Jerusalem dan Palestin. Keadaan politik semasa di Palestin menghalang umat Islam Arab dan Kristian masuk ke Baitulmaqdis.

Islam dan Muslim secara historis memastikan bahawa ketiga agama itu bebas mengakses laman agama mereka dan mengamalkan iman mereka. Berbeza dengan Tentara Salib, Salah al-Din menyetujui Yerusalem dan menghormati semua agama di kota. Inilah semangat toleransi dan kewujudan bersama yang hilang dari pendudukan Yerusalem hari ini. Islam akhirnya meminta keamanan dan penyerahan kepada satu Tuhan iaitu Allah.

Sudah baca? Apa pendapat anda? Jangan lupa LIKE, SHARE dan KOMEN ya? Terima kasih! Majalah Ilmiah

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*